Hukum & Kriminal

Dua Terdakwa Pelaku Pengroyokan Anak Dibawah Umur Divonis 6 Bulan Hukuman Percobaan

Tanggamus, Detak Media.com
Sidang putusan di Pengadilan Negeri Kotaagung Tanggamus, terdakwa Siti Hamidah (34) alias Indah, dan Suswati (28) alias Sus. warga Way Luwok, Pekon Banjar Negri, Cukuh Balak Tanggamus, Lampung, Telah terbukti bersalah. melakukan tindak pidana, dengan sengaja turut serta melakukan pengeroyokan  terhadap anak dibawah umur, korban SN (17) warga Dusun Way Luwok, Pekon Banjar Negri, Cukuh Balak Tanggamus, Lampung, Kedua terdakwa bersedih dan menyesalkan atas perbuatannya  setelah majelis hakim PN Tanggamus, Ari Durniawan, S.H,. M.H,. didampingi  Hakim Anggota I. Anggraini S.H,. dan Hakim Anggota II: Murdian S.H.

Menjatuhkan hukuman percobaan enam bulan terkait pengeroyokan anak di bawah umur, untuk diketahui, sidang dilaksanakan secara virtual dan terpisah, dimana SN (17) korban tindak pidana pengroyokan di bawah umur bersama keluarganya berada diruang sidang PN Kotaagung, sedangkan Kedua Terdakwa tersebut, berada di kantor kejaksaan Negeri Tanggamus.

Kasus itu berawal dari laporan SN (17) warga Way Luwok  ke Polres Tanggamus pada bulan Mei 2021.

Hakim ketua, Ari Qurniawan, S.H,. M.H, melalui Trisno Jhohannes Simanulang, SH. Juru bicara Pengadilan Negeri (PN) Kotaagung mengatakan. Tidak ada hal yang memberatkan terdakwa, sedangkan hal meringankan yaitu terdakwa belum pernah dihukum dan tindakannya dilakukan karena emosi / hilap masalah ketersinggungan.

“Menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan pengeroyokan secara bersama terhadap anak di bawah umur. Menjatuhkan pidana terhadap ke dua terdakwa dengan pidana selama enam bulan percobaan. dengan pidana yang dijatuhkan. Menetapkan pidana itu tidak perlu dilaksanakan, kecuali dikemudian ada keputusan lain selama masa satu tahun berakhir sejak putusan ini dibacakan menetapkan putusannya,”ungkap Trisno Jhohannes Simanulang, SH. Juru bicara Pengadilan Negeri (PN) Kotaagung diruang media center. Rabu, (9/02/2022).

Sidang bergulir sejak Desember 2021 lalu, kedua terdakwa kemudian dituntut oleh JPU dengan tuntun Enam bulan hukuman penjara kurungan.

Dalam amar putusan hakim hari ini, terdakwa dinyatakan bersalah, bahkan  terbukti perbuatan terdakwa bersalah,
Menjatuhkan putusan pidana kepada para terdakwa tersebut selama enam bulan dengan ketentuan pidana nya tidak perlu dijalani, kecuali di kemudian hari ada perintah lain dalam putusan hakim karna para terdakwa bersalah melakukan tindak pidana sebelum berakhir masa percobaan yakni selama satu tahun.

Sempat terjadi protes pada akhir sidang karena majelis hakim menutup sidang terlalu cepat dan kurang jelas, sementara JPU menyatakan tanggapan hanya menyebutkan  pikir-pikir dan hakim langsung mengetok palu tanpa bertanya.

“Tidak bisa arogan bilang boleh pikir-pikir terus tutup sidang dong. Ada apa ini ?” ungkap keluarga dan korban,”SN.

Menanggapi hal itu pihak keluarga korban  menyatakan kekecewaan atas keputusan hakim, sedangkan jaksa penuntut umum menyatakan pikir-pikir. Sementara SN korban sambil menangis mengatakan vonis hakim terlalu ringan dan tidak adil,”cetusnya.(Masri Sp)

Loading