Oknum Kepala Pekon Lontarkan Ungkapan Kurang Terpuji Diduga Lecehkan Wartawan

Tanggamus, Detak Media.com

Ungkapan kurang terpuji yang terlontar dari oknum Kepala Pekon di Kabupaten Tanggamus yang diduga melecehkan profesi wartawan online khususnya beberapa waktu lalu, mendapat kecaman dari berbagai pihak.

Tak terlepas dari organisasi profesi Ikatan Wartawan Online (IWO) Kabupaten Tanggamus. Pengurus Daerah (PD) IWO Tanggamus yang telah berdiri sejak tahun 2017 di Kabupaten bertajuk Bumi Begawi Jejama itupun sontak mengecam perbuatan kurang terpuji dari oknum Kepala Pekon tersebut.

Ketua PD IWO Tanggamus, Odo Kuswantoro S.Kom, mengatakan, saat ini pemerintah sedang gencar-gencarnya mengajak masyarakat untuk tidak gagap terhadap tekhnologi (Gaptek) atau revolosi industri 4.0.

“Artinya, hampir disetiap sendi kehidupan yang ada di masyarakat, Pemerintahan, Politik, Perdagangan, dan lain sebagainya, mengaharuskan semua serba cepat dan evisien. Seperti halnya dalam mendapatkan informasi terkini dan tercepat terkait perkembangan dunia saat ini, salah satunya adalah melalui media online, karena akses cepat dan langsung ketangan para pembaca nya dalam hitungan menit saja,” kata Odo Kuswantoro saat diwawancarai di Kantor Sekretariat PD IWO Tanggamus, Pekon Kampung Baru Kecamatan Kotaagung Timur Kabupaten setempat, Sabtu (31/5/2020).

Odo mengungkapkan, media online pada dasarnya merupakan alat komunikasi sekaligus penyebar informasi yang dibutuhkan masyarakat. Seiring berkembangnya dunia digital seperti saat ini, dan berevolusinya industri 4.0, maka akan berpenguruh pula pada perkembangan informasi publik.

“Jadi, saudara Boymin, Kepala Pekon Semaka yang diduga telah melecehkan wartawan online atau media online itu, harusnya menyadari jika saat ini sudah zaman Revolusi Industri 4.0 dimana masyarakat lebih banyak mendapatkan informasi dari smartphone yang mereka pakai saat ini, apalagi dirinya adalah pejabat publik yang seyogyanya lebih pintar dan cepat dalam menyerap informasi,” ungkapnya.

Ketua IWO Kabupaten Tanggamus itu menegaskan, atas dugaan pelecehan tersebut, oknum kakon itu lebih baik mundur dari jabatanya, sebab, bagaimana ia akan membawa pekon tersebut kearah yang lebih maju, jika kemampuan dan sikap yang ia lakukan jauh dari harapan pemerintah, yaitu mengharuskan semua mengerti tekhnologi.

Jika Saudara Boymin melecehkan dan menganggap sepele Media online, justru saya khawatir, jangan-jangan yang bersangkutan tidak kenal dengan Dunia Digital, atau bisa dibilang Gaptek (Gagap Teknologi), dan jika itu benar, saya berharap yang kakon yang seperti ini mundur saja dari jabatannya, sebab bagaimana pekonnya akan maju jika pemimpinnya Gaptek,” tegasnya.

Odo Kuswantoro berharap, kedepan tidak ada lagi pejabat atau tokoh masyarakat Tanggamus yang menyepelekan Wartawan ataupun media apa saja, baik itu cetak, elektronik maupun online.

Semua sudah ada tugas pokok dan fungsinya masing-masing, Intinya juka pejabat publik tidak sanggup memberikan informasi pertanggungjawabannya, mundur saja, dari pada nantinya akan jadi bahan olok-olokan masyarakat dan publik,” harapnya.

Sebelumnya diberitakan dari media online rmollampung.com, Oknum Kepala Pekon Semaka Kecamatan Semaka Kabupaten setempat, diduga telah melontarkan kata-kata kurang terpuji atau melecehkan media online saat menanggapi pemberitaan terkait masalah pembangunan Balai Pekon yang dia kelola, dengan ungkapan “Alaaah… Media Online kok dipikir,”

Ungkapan yang diduga melecehkan tersebut sontak mendapat tanggapan dari berbagai pihak diantaranya, Inspektorat Tanggamus, Anggota DPRD Tanggamus dan berbagai organisasi profesi kewartawanan di Kabupaten Tanggamus.

Penulis : Masri sp